Wow! ini dia 5 Negara Di Dunia yang Tidak Punya Undang-Undang Hukum

Wow! ini dia 5 Negara Di Dunia yang Tidak Punya Undang-Undang Hukum

Seperti yang Sobat ketahui, undang-undang dibuat untuk memfasilitasi administrasi suatu negara. Tanpa itu, negara akan kacau balau karena tidak ada implementasi yang dapat mengendalikan segala pelanggaran dan kejahatan. Sobat tahu tidak, ada banyak tempat di bumi ini yang tidak memiliki hukum. Berbagai faktor berkontribusi terhadap situasi yang tidak menyenangkan ini dan seringkali memberi efek yang lebih buruk. Dan inilah 5 tempat di dunia yang tidak memiliki hukum.

1. Cheran, Mexico

Meksiko berada dalam posisi yang sulit. Sejak 2006, pemerintah negara itu telah bertarung melawan kasus narkoba. Setelah para pemimpin terkenal ditangkap, perang narkoba menjadi semakin ganas dan ribuan polisi terbunuh. Beberapa tentara Meksiko sudah membelot. Korupsi datang dengan kekerasan dan kota Cheran di pusat Meksiko tidak dapat mengatasi situasi ini. Mempersenjatai diri, mereka mengusir semua penjahat ke luar kota. Tetapi mereka tidak berhenti di situ. Mereka juga mengusir politisi dan polisi. Ini terjadi pada tahun 2011 dan selama 7 tahun terakhir, kota ini telah diperintah dengan sendirinya tanpa pemerintah. Mereka membangun sistem politik baru tanpa Walikota dan dengan milisi sipil untuk menggantikan polisi. Dan karena terbukti menjadi salah satu tingkat pembunuhan terendah di Meksiko, pemerintah mengizinkan Cheran untuk memerintah sendiri. Jadi, tempat itu tidak memiliki hukum ini, membuat hukumnya sendiri yang tidak ada dalam konstitusi Meksiko. Di antara salah satu undang-undang yang tidak diakui adalah larangan iklan politik karena mereka masih membenci politisi.

2. Sahara Barat, Afrika

Salah satu tempat paling menarik di dunia adalah Sahara Barat, daerah sengketa besar di pantai barat Afrika. Gurun 103 meter persegi hanya dihuni oleh 500 ribu penduduk, menjadikannya salah satu populasi paling langka di Afrika. Hingga 1975, itu adalah wilayah Spanyol di luar negeri. Ketika Spanyol mundur, beberapa negara mengklaim kepemilikan Sahara Barat. Saat ini, sebagian besar wilayah ini dikendalikan oleh Maroko. Tetapi sebagai tanah lembah yang langka, 25 persen Sahara Barat tidak dikuasai Maroko atau negara lain mana pun. Ini adalah rumah bagi negara memproklamirkan diri dari Republik Arab Sahrawi. Wilayah ini benar-benar terisolasi oleh tembok yang dibangun oleh Maroko. Di satu sisi tembok adalah tanah yang dikelola oleh Maroko. Sulit mengatakan apa yang ada di sisi lain. Akses sangat sulit karena adanya ladang ranjau perang  Kebanyakan orang di wilayah tersebut adalah penduduk nomaden dan selalu bergerak. Karena itulah wilayah ini tidak memiliki hukum dan merupakan tempat di mana orang luar dari Afrika Utara tidak pernah tahu atau mendengar.

3. Somalia

Sebelum Libya menjadi kacau, negara Afrika lain memberi gambaran tentang apa yang akan terjadi. Hingga 1991, Somalia diperintah sebagai kediktatoran militer. Belakangan, pemerintahannya digulingkan oleh koalisi kelompok pemberontak. Sama seperti di Libya, grup ini kemudian saling bersaing untuk mendapatkan kekuasaan. Kelompok yang berbeda mendominasi wilayah yang berbeda dan Somalia dibagi menjadi dua. Ini adalah  tempat-tempat yang tidak memiliki hukum. Perang saudara ini masih berlangsung hingga hari ini dan secara realistis, Somalia adalah satu set wilayah, bukan sebuah negara yang aktif. Beberapa dikendalikan oleh pemerintah sementara yang lain dikendalikan oleh berbagai panglima perang atau kelompok teroris. Ia mencapai titik di mana satu-satunya bagian yang aman di Somalia bukan bagian dari Somalia. Itu disebut Somaliland. Ketika pemerintah jatuh pada tahun 1991, pemerintah menyatakan kemerdekaan dari Somalia. Sejak itu telah ada sebagai negara yang terpisah. Somaliland tampaknya menjadi satu-satunya tempat di Somalia yang selalu menjadi hukum.

4. Perairan Antar Bangsa

Negara-negara dengan akses ke pantai biasanya memiliki 19 km air yang membentang dari pantai. Ini berarti bahwa negara memiliki kedaulatan dalam jarak 19 kilometer. Namun di luar daerah itu, dikenal sebagai perairan internasional. Secara sederhana, tidak memiliki hukum. Jika kejahatan dilakukan di perairan internasional, negara tempat kapal terdaftar harus bertanggung jawab untuk menyelesaikannya dan ini telah terjadi dalam banyak kasus. Namun pada kenyataannya, negara-negara seperti Somalia tidak dapat membawa bajak laut ke pengadilan dan lautan terlalu luas sehingga tidak mungkin untuk dikendalikan. Itulah sebabnya begitu banyak perusahaan pelayaran di dunia yang terkena bajak laut hingga hari ini. Tapi, bukan hanya bajak laut yang berlindung di lautan ini. Pada 1960-an, BBC memonopoli gelombang radio Inggris, sehingga mustahil bagi penyiar untuk bersaing. Untuk memerangi monopoli ini, beberapa saluran radio membawa peralatan mereka ke kapal, berlayar ke perairan internasional dan menyiarkan apa pun yang mereka inginkan, mengetahui bahwa undang-undang Inggris tidak dapat melakukan apa pun untuk menghentikannya. Dan dari sini istilah bajak laut radio berasal.

5. Armada Kuning


Terusan Suez telah lama menjadi salah satu rute pengiriman terpenting di dunia, menjadikan Eropa jalan pintas ke Asia, daripada berlayar ke Afrika. Kedua sisi kanal dikelilingi oleh Mesir. Tetapi semuanya berubah pada tahun 1967. Pada bulan Juni tahun itu, Mesir berperang dengan Israel, yang dikenal sebagai Perang Enam Hari. Hanya dalam beberapa hari, Israel merebut seluruh wilayah Mesir di sebelah timur kanal. Untuk menghentikan Israel dengan akses yang sama ke kanal, Mesir menutupnya dengan menghancurkan jembatan dan memasang ledakan mengerikan. Lebih dramatis lagi, 15 kapal melintasi kanal pada hari ditutup, membuat semuanya terperangkap di dalamnya selama 8 tahun. Kapal-kapal berlayar dari Jerman Barat, Swedia, Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Polandia, Bulgaria dan Cekoslowakia. Tidak dapat pergi, kru dari setiap kapal mengikat kapal ke kapal lain, membentuk sebuah pulau kecil. Terlepas dari kebangsaan yang berbeda, kru ini membangun komunitas bersama dengan layanan gereja, klub sosial dan kantor pos. Bahkan, mereka juga mengadakan Olimpiade sendiri pada tahun 1968. Di tengah perairan yang dipersengketakan dan zona konflik, dunia luar mengabaikannya. Tetapi pada dasarnya mereka telah mendirikan negara kecil mereka sendiri, negara kota terapung di mana mereka dapat hidup dengan aturan mereka sendiri. Selama 8 tahun mereka selamat dalam situasi yang tidak memiliki hukum ini. Dan ketika angin bertiup yang menutupi kapal-kapal ini dengan pasir, itu dikenal sebagai Armada Kuning. Tetapi pada tahun 1975, Israel mengembalikan tanah yang hilang ke Mesir dan kanal dibuka kembali. Selama bertahun-tahun, hanya dua kapal yang dapat berlayar kembali ke Jerman, M√ľnsterland dan Nordwind. Kapal-kapal tiba di Jerman pada bulan Mei, disambut oleh kerumunan yang bersorak-sorai. Tentu saja, tempat tak berawak ini tidak ada lagi, sejak 1975.

Judul : Wow! ini dia 5 Negara Di Dunia yang Tidak Punya Undang-Undang Hukum
link : Wow! ini dia 5 Negara Di Dunia yang Tidak Punya Undang-Undang Hukum




Wow! ini dia 5 Negara Di Dunia yang Tidak Punya Undang-Undang Hukum

Sekianlah artikel Wow! ini dia 5 Negara Di Dunia yang Tidak Punya Undang-Undang Hukum kali ini, mudah-mudahan bisa memberi manfaat untuk kamu semua. Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

Sign up here with your email address to receive updates from this blog in your inbox.

0 Response to "Wow! ini dia 5 Negara Di Dunia yang Tidak Punya Undang-Undang Hukum"

Post a Comment